.

.

Selasa, 18 Juni 2013

MAKALAH KELOMPOK SOSIAL DALAM MASYARAKAT MULTIKULTURAL



MAKALAH
KELOMPOK SOSIAL DALAM
MASYARAKAT MULTIKULTURAL
“Disusun untuk memenuhi tugas Ilmu pengetahuan sosial (IPS)”














 


















DISUSUN OLEH : - AFRIYANTO








1.KELOMPOK SOSIAL DAN MASYARAKAT MULTIKULTURAL
Kelompok sosial adalah individu-individu yang berkumpul dan melakukan interaksi.
Selain istilah kelompok sosial, ilmu sosiologi juga mengenal istilah kerumunan.
Kerumunan dapat diartikan sebagai individu-individu yang berada di waktu dan tempat yang sama.
Kelompok sosial
Kerumunan
       bersifat tetap
       memiliki tujuan yang sama
       interaksi yang terjadi jelas dan fokus
       mengarah pada pembentukan masyarakat
       bersifat sementara
       tidak memiliki tujuan bersama
       interaksi tidak terfokus
       tidak mengarah pada pembentukan masyarakat
Perbedaan kelompok sosial dengan kerumunan

Masyarakat multikultural adalah kesatuan manusia yang memiliki beragam budaya.
Berikut adalah pandangan para ahli sosiologi mengenai masyarakat multikultural.
        J.S furnivall
                Masyarakat multikultural terbentuk oleh 2 atau lebih komunitas.
        Nasikun
                Masyarakat multikultural adalah masyarakat yang menganut     banyak sistem nilai
        Pierre L. Van de Berghe
                Masyarakat multikultural memiliki karateristik sebagai berikut:
                - Memiliki subkebudayaan.
                - Struktur sosial yang terbentuk rawan terjadi konflik
                - Integrasi sosial tumbuh diatas paksaan dan saling                                            ketergantungan didalam bidang ekonomi
        Clifford Geertz
                Masyarakat multikultural adalah masyarakat yang memiliki ikatan-        ikatan primordialitas
Hubungan Kelompok Sosial Dengan Masyarakat Multikultural
  1. Kelompok Sosial Sebagai Unsur Pembentuk Masyarakat Multikultural
                Masyarakat multikultural tidak akan bisa terwujud tanpa adanya kelompok-kelompok sosial
       2.     Kelompok Sosial Sebagai Dinamisator Masyarakat Multikultural
                Tata urutan terjadinya masyarakat multikultural adalah sebagai berikut.
Individu – klompok social – masarakat – masarakat multicultural
Hubungan Kelompok Sosial Dengan Masyarakat Multikultural
1.     Kelompok Sosial Sebagai Unsur Pembentuk Masyarakat Multikultural
Masyarakat multikultural tidak akan bisa terwujud tanpa adanya kelompok-            kelompok sosial
      2.   Kelompok Sosial Sebagai Dinamisator Masyarakat Multikultural
            Tata urutan terjadinya masyarakat multikultural adalah sebagai berikut.

Hubungan Kelompok Sosial Dengan Masyarakat Multikultural
1.     Kelompok Sosial Sebagai Unsur Pembentuk Masyarakat Multikultural
Masyarakat multikultural tidak akan bisa terwujud tanpa adanya kelompok-kelompok sosial
       2.  Kelompok Sosial Sebagai Dinamisator Masyarakat Multikultural
            Tata urutan terjadinya masyarakat multikultural adalah sebagai berikut.


1.     Faktor Penyebab Timbulnya Masyarakat Multikultural Di Indonesia

            a. Keanekaragaman ras
                Ada 3 ras besar manusia di dunia yakni,
                - Ras Mongoloid
                - Ras Kaukasoid
                - Ras Negroid
            b. Keanekaragaman suku bangsa
            c. Keanekaragaman golongan
            d. Keanekaragaman agama
                Indonesia memiliki beragam agama dan kepercayaan.
                Agama yang ada dan berkembang di Indonesia antara lain

                - Islam
                - Kristen
                - Katolik
                - Hindu
                - Buddha
                - Konghucu

  1. Karateristik Masyarakat Multikultural Di Indonesia
Masyarakat indonesia belum bisa dikatakan sebagai masyarakat multikultural yang sempurna. Hal ini diindikasikan dari hal-hal berikut.
  1. Masih terdapat dominasi satu kelompok atas kelompok lainnya.
  2. Struktur sosial yang ada lebih banyak menguntungkan pihak yang mendominasi.
  3. Konflik sosial yang muncul masih sering berlanjut dengan kekerasan.



  1. Keanekaragaman kelompok sosial
Solidaritas Mekanik dan Solidaritas Organik
        Konsep ini diperkenalkan oleh Emile Durkheim. Ia memandang kelompok manusia terbagi 2 yaitu, segi mekanik dan segi organisatorik fungsional
Solidaritas mekanik merupakan ciri dari masyarakat yang masih sederhana dan belum mengenal pembagian kerja.
sedangkan Solidaritas organik merupakan hasil kesadaran manusia atau keinginan yang rasional.
  1. Gemeinschaft dan Gesellschaft
        Konsep ini diperkenalkan oleh Ferdinand Tonnies. Menurutnya kelompok masyarakat terbagi atas gemeinschaft dan gesellschaft.
        Gemeinschaft adalah bentuk kehidupan bersama yang anggota-anggotanya diikat oleh hubungan batin yang murni dan bersifat kekal. Gemeinschaft terbentuk oleh adanya iktana darah atau keturunan.
        Gesellschaft adalah kelompok yang disadari oleh ikatan lahiriah yang jangka waktunya terbatas.
  1. Kelompok Primer dan Sekunder
        Cooley dan Faris menyebutkan ada dua tipe kelompok dalam masyarakat, yaitu kelompok primer dan sekunder.
        Kelompok primer ditandai dengan pergaulan dan kerjasama tatap muka yang intim.
sedangkan kelompok sekunder ditandai dengan pergaulan formal, tidak pribadi dan berciri kelembagaan. Contohnya adalah partai politik.
  1. In-group dan Out-group
        Teori ini diperkenalkan oleh William Graham Sumner. Ia membagi kelompok masyarakat menjadi dua kelompok besar yaitu in-group dan out-group.







Ditulis Oleh : afri yanto // 08.50
Kategori:

0 komentar:

Posting Komentar

 

Lampiran

Google+ Followers

Wikipedia

Hasil penelusuran

Blogroll

Toad Jumping Up and Down

About

.